KEPADA ANDA YANG LULUS SELEKSI AKHIR PMB STKS BANDUNG

KAMI UCAPKAN SELAMAT BERGABUNG DI KAMPUS STKS BANDUNG

***


PROFIL DAN LAMBANG PDF  Array Cetak Array
Ditulis oleh Administrator   
Sabtu, 09 Agustus 2008 07:49

PROFIL STKS BANDUNG

Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial (STKS) Bandung merupakan Perguruan Tinggi Kedinasan di bawah Kementerian Sosial RI yang menyelenggarakan program pendidikan Diploma IV Pekerjaan Sosial dan Program Pascasarjana Spesialis Pekerjaan Sosial. STKS berdiri sejak tahun 1964 sebagai peningkatan dari Kursus Kejuruan Sosial Tingkat Tinggi (KKST) dan berjangka waktu pendidikan selama 2 (dua) tahun, yang sebelumnya berbentuk Kursus Dasar Sosial A (KDSA) yang didirikan tahun 1957 dan berjangka waktu pendidikan selama 1 (satu) tahun. Sampai dengan tahun 1970, STKS Bandung hanya menyelenggarakan pendidikan Profesional Pekerjaan Sosial Tingkat Sarjana Muda. Pada tahun 1971 Program Pendidikan STKS ditingkatkan dengan dibukanya program sarjana (S1). Dengan adanya ketentuan dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI tentang dihapuskannya program sarjana muda, maka sejak tahun 1985 selain jenjang pendidikan S1, STKS juga menyelenggarakan program pendidikan jenjang Diploma III, kemudian jenjang pendidikan program Diploma IV dimulai sejak tahun akademik 1989/1990.

 

Sampai tahun 2011, jumlah lulusan STKS sebanyak 11.067 orang, terdiri atas lulusan program pendidikan KDSA, KKST, Sarjana Muda, Diploma III, Sarjana (S1) dan Diploma IV, serta Pascasarjana (S2). Alumni STKS Bandung tersebar di berbagai instansi pemerintah (Kemensos RI, Kemendagri RI, KemenkeS RI, Kemendiknas RI, Kepolisian, TNI, dll.) pemerintah daerah, swasta maupun lembaga-lembaga internasional (UNICEF, UNDP, Save The Children, Plan International, dll.).

 

Pada tanggal 18 Januari 2001 status STKS sebagai Perguruan Tinggi Kedinasan dikukuhkan melalui Keputusan Presiden RI Nomor 14 Tahun 2001. Adapun Organisasi dan Tata Kerja STKS Bandung dikukuhkan dengan Keputusan Menteri Sosial RI Nomor: 24 PEG-HUK/2002, dan Peraturan Menteri Sosial RI Nomor: 51/HUK/2006 tentang Statuta STKS Bandung.

 

Disamping itu, berdasarkan Surat Persetujuan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional RI Nomor: 15/D/T/05 tanggal 10 Januari 2005, mulai tahun akademik 2006 Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial (STKS) Bandung menyelenggarakan Program Studi Profesi Pekerjaan Sosial (Spesialis-1/Sp-1). Program Pendidikan Spesialis-1 (Sp-1) Pekerjaan Sosial ini meliputi 2 (dua) konsentrasi yaitu Konsentrasi Pekerjaan Sosial Sosial Klinis dan Konsentrasi Pekerjaan Sosial Komunitas.

 

LAMBANG / LOGO STKS BANDUNG

  1. Bunga teratai berwarna dasar putih (warna Mutiara) dan bergaris warna biru (warna Cyan 100%) melambangkan bahwa pendidikan dan kebudayaan yang diperoleh mahasiswa akan diamalkan bagi kepentingan umat manusia dengan penuh kesudian, ketulusan, kedamaian dan kedalaman serta percaya diri.
  2. Rangkaian bunga berbingkai segi lima melambangkan bahwa dalam melaksanakan tugas pendidikan dan pengajaran, STKS harus mampu menghayati dan mengamalkan Pancasila dan UUD 1945 bagi kelangsungan hidup bangsa dan negara republik Indonesia dengan keyakinan dan keteguhan.
  3. Lingkaran bulat melingkari tulisan STKS (warna Hitam), melambangkan bahwa walaupun mahasiswa berasal dari berbagai wilayah Indonesia tetapi harus mampu menjalin kesatuan dan persatuan, kokoh dan tabah dalam menjalani segala hal.

 

 

 

a.        Bunga teratai berwarna dasar putih dan bergaris warna biru melambangkan bahwa pendidikan dan kebudayaan yang diperoleh mahasiswa akan diamalkan bagi kepentingan umat manusia dengan penuh kesudian, ketulusan, kedamaian dan kedalaman serta percaya diri.

b.        Rangkaian bunga berbingkai segi lima melambangkan bahwa dalam melaksanakan tugas pendidikan dan pengajaran, STKS harus mampu menghayati dan mengamalkan Pancasila dan UUD 1945 bagi kelangsungan hidup bangsa dan Negara RI dengan keyakinan dan keteguhan.

c.        Lingkaran bulat melingkari tulisan dengan warna hitam, melambangkan bahwa walaupun mahasiswa berasal dari berbagai wilayah Indonesia tetapi harus mampu menjalin kesatuan dan persatuan, kokoh dan tabah dalam menjalani segala hal.

LAST_UPDATED2